Hukum Isteri Mendiamkan Suami, Adakah Dibolehkan Dalam Islam?

No comments


Fatwapedia.com – Dalam perkahwinan, kehidupan tidak selalu lancar seperti dalam senario filem. Pasti berlaku pertelingkahan antara suami isteri sehingga menyebabkan rumah tangga menjadi huru-hara dalam beberapa hari. Tak tahulah salah isteri atau suami.
Setiap kali tersilap langkah, hendaklah segera meminta maaf agar hubungan yang terjalin seperti sedia kala, kerana hubungan perkahwinan bukanlah hubungan seperti orang yang sedang berpacaran, yang boleh putus dan berterusan. Hubungan perkahwinan adalah hubungan hidup dan mati sehingga suatu hari salah seorang daripada mereka dipanggil oleh yang maha kuasa.
Kadang-kadang antara isteri atau suami apabila berlaku perselisihan dan pertelingkahan, mereka sangat berat hati untuk meminta maaf atau berbangga dengan diri sendiri. Memikirkan kesilapan itu bukan salahnya, akibatnya mereka berdua mengambil keputusan untuk mendiamkan satu sama lain.
Di sini kita akan membincangkan tentang dari perspektif bagaimana jika seorang isteri mendiamkan suaminya?

Kewajipan Isteri

Pertama, kita faham bahawa kewajipan seorang isteri terhadap suami ialah melayan dan melayan suami, memberi kasih sayang dan rasa hormat kepada suami. Sebagaimana yang diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada umatnya, “Sebaik-baik wanita adalah jika kamu memandangnya, dia menyenangkan; apabila kamu memerintahkan, dia menurut; dan apabila kamu tiada, dia menjaga harta dan kehormatan kamu.”
Daripada ajaran Rasulullah SAW di atas, kita harus mengetahui bahawa seorang isteri hendaklah mentaati suaminya dan menjaga harta dan kehormatannya. Lagipun, selepas melafazkan nazar ketika berkahwin, semua tanggungjawab isteri sudah menjadi tanggungjawab seorang suami. Ini berdasarkan firman Allah SWT dalam Al-Quran surah Al-Baqarah,
وَلَهُنَّ مِثْلُ الَّذِي عَلَيْهِنَّ بِالْمَعْرُوفِ ۚ وَلِلرِّجَالِ عَلَيْهِنَّ دَرَجَةٌ ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ
Artinya: “Dan mereka (wanita) mempunyai hak yang sama dengan kewajibannya dengan cara yang patut. Tetapi suami mempunyai kelebihan berbanding mereka. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Baqarah: 228).
Isteri adalah dinding dalam hubungan rumah tangga dan suami adalah bumbung. Maka kewajipan mereka juga harus saling melengkapi. Jika berlaku kerosakan pada dinding, baiki segera supaya tidak roboh begitu juga dengan bumbung.Jika ada kerosakan, baiki segera supaya tidak berlaku kebocoran. Sekiranya kerosakan itu dibiarkan, sudah tentu kita tahu risiko yang paling bahaya ialah keruntuhan rumah tangga yang telah tercipta. Dalam perkahwinan komunikasi adalah penting dalam menjalinkan hubungan.

Hukum Isteri Mendiamkan Suami

Dalam Islam, jika seorang isteri mendiamkan suaminya, maka hukumnya adalah haram. Ini berdasarkan hadis Mu’adz RA. Rasulullah SAW bersabda,
“Tidak halal seorang isteri meninggalkan tempat tidur suaminya dan juga tidak halal mendiamkan suaminya. Jika ada perbuatan yang menzalimi suami, hendaklah dia datang kepadanya sehingga suami menyatakan persetujuannya. Jika ternyata suami ingin menggembirakannya, maka cukuplah kedatangannya dan kelak Allah akan menerima alasannya dan memenangkan hujahnya, dan dia tidak akan berbuat dosa lagi. Akan tetapi, jika suami tidak mahu meredhainya, sesungguhnya isteri telah mengemukakan alasannya di hadapan Allah.” (Riwayat Al-Thabrani, Al-Hakim, dan Al-Baihaqi). 
Dapat disimpulkan bahawa diam suami adalah sesuatu yang tidak dipuji dan tidak boleh dilakukan dalam Islam. Sekiranya isteri melakukan kesilapan, dia harus meminta maaf kepada suaminya secepat mungkin. Inilah yang dianjurkan dalam Islam.
Sekiranya suami menerima permohonan maafnya, maka dosa isteri akan terhapus dan jika suami tidak menerima permohonan maafnya maka Allah SWT akan mengadili perkara tersebut. Kerana kebaikan sebenar seorang isteri adalah meminta maaf jika dia melakukan kesalahan kepada suaminya.
Kesan permohonan maaf seorang isteri amat besar terutama dalam menjaga keutuhan rumah tangga. Isteri Shalihah pasti akan meminta maaf atas perkara yang sedikit. Walaupun tidak bersalah, jika berlaku perselisihan seorang isteri mesti meminta maaf untuk meredakan emosi seketika agar dapat mengekalkan hubungan rumah tangganya.
Jika isteri mendiamkan isteri maka ini boleh dikatakan dalam haji yang jelas haram jika melebihi had dalam tempoh tiga hari. Sebagaimana dijelaskan dalam hadis daripada Abu ayyub RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda,
“Tidak halal bagi seorang muslim memutuskan silaturahim dengan saudaranya lebih dari tiga hari tiga malam. Mereka bertemu, kemudian seorang mengalihkan pandangan dan seorang lagi mengalihkan pandangan juga. Sebaik-baik keduanya adalah yang memulai salam.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).
Akan tetapi ada juga yang berpendapat jika diam dapat menghindari kemarahan yang sia-sia, maka hukumnya boleh, tetapi merujuk kembali kepada hadis di atas tidak boleh lebih dari (tiga) 3 hari. Diam di sini ditakrifkan sebagai diam apabila berlaku perdebatan yang hebat. Maka wajib bagi umat Islam untuk berdiam diri apabila mereka marah.
“Apabila salah seorang daripada kamu marah, hendaklah dia diam.” (Riwayat Bukhari).
Jadi tidak kira betapa buruk dan kecil, anda harus berkomunikasi jika ada masalah. Tidak baik dalam Islam jika isteri dan suami bergaduh dan gaduh, apatah lagi perkara itu didengari oleh ibu bapa. Ia pasti akan menimbulkan kebimbangan.
Jika ada masalah, selesaikan dengan betul dan bertolak ansur dari hati ke hati, sampaikan matlamat dan kehendak kedua-dua pihak berkenaan perkara yang tidak disenangi dari sikap masing-masing. Supaya perkahwinan sentiasa terpelihara keharmonian.

Bagikan:

Tags

Leave a Comment