Cara Membayar Puasa Kaffarah Kerana Persetubuhan

No comments

Fatwapedia.com – Memasuki bulan Ramadhan kita digalakkan untuk melakukan pelbagai amalan di bulan Ramadhan antaranya berpuasa, membaca al-Quran, solat sunat dan bersedekah. bagi anda yang sedang bermusafir atau sakit ada ibadah puasa, dan bagi anda yang bersetubuh di siang hari ramadhan wajib membayar puasa kaffarah, terdapat banyak kelebihan puasa dan kelebihan puasa.

Kaffarah Puasa Sebab Persetubuhan

Telah diketahui bahawa seseorang yang sengaja berbuka puasa di Bulan Ramadhan dengan melakukan persetubuhan atau hubungan seksual, wajib melakukan kifarah ‘udhma (penebusan besar), dengan urutan penebusan (denda) seperti berikut. 
Pertama, dia mesti membebaskan seorang budak perempuan yang percaya, bukan orang lain. Ia juga harus bebas dari kecacatan yang mengganggu prestasinya. Kedua, jika dia tidak mampu, dia mesti berpuasa selama dua bulan berturut-turut. Ketiga, jika dia tidak mampu, dia terpaksa memberi makanan kepada 60 orang miskin, masing-masing sebanyak satu Lumpur (kira-kira satu pertiga liter). 
Penebusan dosa atas berdasarkan sahih hadith di bawah: 
أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: أَتَى رَجُلٌ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: هَلَكْتُ، وَقَعْتُ عَلَى أَهْلِي فِي رَمَضَانَ، قَالَ: أَعْتِقْ رَقَبَةً قَالَ: لَيْسَ لِي، قَالَ: فَصُمْ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ قَالَ: لاَ أَسْتَطِيعُ، قَالَ: فَأَطْعِمْ سِتِّينَ مِسْكِينًا 
Makna: Abu Hurairah melaporkan, ada seorang pria datang kepada Nabi semoga kemudian berkata, “Celakalah aku! Saya mengganggu isteri saya (pada siang hari) di Bulan Ramadhan. Dia berkata, ” Ambil seorang budak perempuan. Lelaki itu menjawab, “saya tidak boleh. dia berkata:” ia telah berlangsung selama dua bulan. Lelaki itu menjawab, “Saya tidak boleh. dia berkata,” berikan makanan kepada enam puluh orang miskin. 
Atas dasar itu, para ulama ahli fiqh—terutamanya ulama Shafi’i perundangan—bersetuju untuk menetapkan penebusan dosa. Antara lain, dilakukan Syeikh Salim ibn Sumair al-Hadhrami dalam Narasinya, Safinah An najah (diterbitkan oleh Darul Ihya, edisi pertama, tanpa Tarikh, halaman 112),
يجب مع القضاء للصوم الكفارة العظمى والتعزير على من أفسد صومه في رمضان يوما كاملا بجماع تام آثم به للصوم 
“selain Qadha, juga wajib kafarah ‘udhma menemani ta’zir bagi mereka yang berbuka puasa pada bulan ramadhan hari yang penuh dengan persetubuhan yang nyata dan dengan persetubuhan bahawa pelakunya adalah orang berdosa kerana berpuasa.”
Memandangkan kepentingan perbincangan penebusan dosa, ia mungkin perlu untuk menentukan model (pelanggaran) hubungan seksual mengenai apa yang mengakibatkan pelaku harus dikenakan sanksi seperti di atas.  
Dalam Kâsyifah al-Sajâ (penerbitan Darul Ihya, cetakan pertama, tanpa Tahun, halaman 112), Shaykh Nawawi al-Bantani memperincikan sebelas istilah kejatuhan kifarah ‘udhma. 
Berikut adalah sebelas syarat yang disebut dengan penjelasan yang mencukupi dari buku Asnâ al-Mathâlib fî Syarh Raudh al-Thâlib karya Syekh Zakariya ibn Muhammad ibn Zakariya al-Anshari, (Cetakan Darul Kitab al-Islami, Tanpa Tahun, Jilid 1, mulai dari halaman 425). 
Pertama, kewajipan kifarah ‘ udhma dikenakan kepada orang yang sengaja melakukan hubungan seks melalui alat kelamin atau dubur. Tidak ada lelaki atau wanita yang akan dipertanggungjawabkan atas apa yang telah dilakukannya.  Ia adalah seperti yang dinyatakan dalam Asnâ al-Mathâlib: 
    لَا كَفَّارَةَ عَلَيْهَا لِأَنَّهُ لَمْ يُؤْمَرْ بِهَا فِي الْخَبَرِ إلَّا الرَّجُلُ الْمَوَاقِعُ 

Yang bermaksud: “tidak ada penebusan bagi wanita yang melepaskan diri, kerana dia tidak diperintahkan untuk melakukannya, kecuali lelaki menyenggamanya, Berdasarkan hadith.”

فَيَخْتَصُّ بِالرَّجُلِ الْوَاطِئِ كَالْمَهْرِ فَلَا يَجِبُ عَلَى الْمَوْطُوءَةِ وَلَا عَلَى الرَّجُلِ الْمَوْطُوءِ كَمَا نَقَلَهُ ابْنُ الرِّفْعَةِ

Ia tidak berbeza dengan mahar, sekatan penebusan hanya dikhaskan untuk menyenggama lelaki. Oleh itu, tidak ada kewajipan bagi wanita yang melakukan hubungan seks, atau kepada lelaki yang melakukan hubungan seks, seperti yang dipetik oleh Ibn Al-Rif’ah.”

Kedua, penebusan ini tidak dikenakan kecuali kepada orang yang melanggar puasa dengan hubungan seksual, melakukannya dengan sengaja, menyedari dia berpuasa, mengetahui larangan, walaupun dia tidak tahu kewajipan kaffarah (penebusan). 
Oleh itu, jika dia merosakkan puasa terlebih dahulu dengan yang lain, seperti makanan, kemudian seks, maka tidak ada penebusan baginya, seperti dalam Asna Al-Mataalib: 
Asna al-Mathalib:
 وَقَوْلُنَا بِجِمَاعٍ احْتِرَازًا مِمَّنْ أَفْطَرَ أَوَّلًا بِغَيْرِهِ ثُمَّ جَامَعَ فَإِنَّهُ لَا كَفَّارَةَ فِي ذَلِكَ     
“Kami bermaksud dengan ‘senggama’ mengecualikan orang yang sebelumnya berbuka puasa selain persetubuhan, kemudian dia melakukan persetubuhan, maka itu bukan kewajiban penebusan di dalamnya.”
Begitu juga jika dia dipaksa untuk berbuat demikian, kerana lupa, dan kerana ketidaktahuan diampuni, maka tidak perlu bertaubat kepadaNya. 
Ketiga, apa yang dimusnahkan adalah puasa. Selain berpuasa, seperti solat atau i’tikaf, tidak ada kewajipan penebusan dosa.  
Keempat, puasa yang merosakkan diri sendiri. Ia berbeza jika apa yang rosak adalah puasa orang lain, seperti pengembara atau orang sakit yang melanggar puasa isterinya. 
. لَوْ كَانَ بِهِ عُذْرٌ يُبِيحُ الْوَطْءَ مِنْ سَفَرٍ أَوْ غَيْرِهِ فَجَامَعَ امْرَأَتَهُ وَهِيَ صَائِمَةٌ مُخْتَارَةٌ فَإِنَّهُ لَا كَفَّارَةَ عَلَيْهِ بِإِفْسَادِ صَوْمِهَا
Maksudnya, ” jika ada alasan untuk membenarkan hubungan seks seperti perjalanan jauh atau orang lain, maka seseorang melakukan hubungan seks dengan isterinya, tetapi isterinya berpuasa dan menginginkannya, maka tidak ada kewajiban penebusan dosa bagi orang itu bahkan telah merosakkan puasa isterinya.”
Kelima, persetubuhan dilakukan pada bulan Ramadan, walaupun kemasukan bulan Ramadan kerana hasil pemerhatian diri bulan baru atau kerana maklumat orang yang dipercayai.
وَقَوْلُنَا مِنْ رَمَضَانَ احْتِرَازًا مِنْ الْقَضَاءِ وَالنَّذْرِ وَغَيْرِهِ) فَلَا كَفَّارَةَ فِي إفْسَادِهَا لِوُرُودِ النَّصِّ فِي رَمَضَانَ وَهُوَ مُخْتَصٌّ بِفَضَائِلَ لَا يُشْرِكُهُ فِيهَا
“kita maksudkan dengan ‘Ramadan’ adalah untuk mengecualikan puasa qadha berpuasa votive, dan sebagainya. Oleh itu, tidak ada penebusan kerana pemusnahan Puasa-Puasa berdasarkan kitab suci yang ada. Ini adalah bulan di mana beberapa kebajikan tidak dapat ditandingi oleh bulan-bulan lain.”
Keenam, penebusan dosa dikenakan kerana aktiviti seksual walaupun aktiviti itu dalam bentuk seks dubur, baik dengan manusia, dengan mayat, dan dengan haiwan, walaupun sperma tidak keluar. Tidak seperti aktiviti seksual lain, seperti melancap, melancap, dan seks oral walaupun Sperma keluar. Kemudian beberapa aktiviti seksual terakhir ini tidak memaksa penebusan dosa.  
Ketujuh, pesalah berdosa dengan berbuka puasa dengan persetubuhan. Adalah berbeza jika pelaku masih kanak-kanak (belum ditaklukkan), atau pengembara dan orang sakit, maka kedua-duanya melakukan hubungan seks kerana mereka merasakan mereka mempunyai kelegaan (rukhshah). Mereka tidak bersalah atas dosa-dosa mereka. 
لَوْ كَانَ بِهِ عُذْرٌ يُبِيحُ الْوَطْءَ مِنْ سَفَرٍ أَوْ غَيْرِهِ فَجَامَعَ امْرَأَتَهُ وَهِيَ صَائِمَةٌ مُخْتَارَةٌ فَإِنَّهُ لَا كَفَّارَةَ عَلَيْهِ بِإِفْسَادِ صَوْمِهَا
Maksudnya, ” jika ada alasan untuk membenarkan hubungan seks seperti perjalanan jauh atau orang lain, maka seseorang melakukan hubungan seks dengan isterinya, tetapi isterinya berpuasa dan menginginkannya, maka tidak ada kewajiban penebusan dosa bagi orang itu bahkan telah merosakkan puasa isterinya.”
Kelapan, dosa seksual pelaku hanya kerana berpuasa.
  ـ )وَقَوْلُنَا لِأَجْلِ الصَّوْمِ احْتِرَازًا مِنْ مُسَافِرٍ( أَوْ مَرِيضٍ )زَنَى( أَوْ جَامَعَ حَلِيلَتَهُ بِغَيْرِ نِيَّةِ التَّرَخُّصِ فَلَا كَفَّارَةَ عَلَيْهِ )فَإِنَّهُ أَثِمَ لِأَجْلِ الزِّنَا( أَوْ لِأَجْلِ الصَّوْمِ مَعَ عَدَمِ نِيَّةِ التَّرَخُّصِ 
Itu adalah, “Tujuan kami kenyataan ‘karena puasa’ adalah isu orang-orang yang sedang dalam perjalanan jauh atau orang-orang yang sakit dan kemudian melakukan zina, atau mengganggu dengan istrinya tanpa perasaan punya rukhshah, maka tidak ada penebusan dosa untuk dia. Kerana, dia berdosa kerana berzina atau kerana berpuasa tetapi tidak merasa dia mempunyai rukhshah (kelonggaran).”
Kesembilan, orang yang dicederakan mesti berpuasa sehari penuh dan pelakunya dikategorikan sebagai orang yang wajib berpuasa sepanjang hari setelah melakukan persetubuhan. Oleh itu, seseorang yang melakukan persetubuhan satu hari tanpa sebab dan kemudian mengalami kecacatan atau mati sepanjang hari, bermaksud bahawa dia tidak dianggap merosakkan sehari penuh. 
Kesepuluh, masa yang digunakan oleh pelaku persetubuhan tidak kabur dan tidak ragu-ragu. Ia berbeza jika dia menganggap waktunya masih malam, waktu telah memasuki malam, atau meragui salah satu daripadanya, tetapi ternyata waktunya sudah siang atau masih siang. Apabila dia lupa makan, dia lupa makan, dan dia lupa makan. Kemudian tidak ada penebusan dosa (kaffarah)   
كَمَا لَوْ جَامَعَ ظَانًّا بَقَاءَ اللَّيْلِ فَبَانَ خِلَافُهُ )وَلَا كَفَّارَةَ عَلَيْهِ( لِأَنَّهُ جَامَعَ مُعْتَقِدًا أَنَّهُ غَيْرُ صَائِمٍ وَهَذَا خَارِجٌ بِقَوْلِهِ لِأَجْلِ الصَّوْمِ
“Begitu juga, jika sesiapa campur tangan dalam isterinya kerana saya fikir ini masih malam, tetapi ternyata ia adalah hari, maka tidak ada kewajipan penebusan dosa baginya, kerana dia melakukannya atas dasar kepercayaan itu sendiri tidak berpuasa. Kesimpulan ini keluar dari kenyataan pengarang matan kerana tujuan berpuasa.”
Oleh itu, sesiapa yang tahu bahawa ia adalah hari atau masih hari, dia harus segera menghentikan hubungan seksnya dan kembali ke Imam disertai oleh qadha pada hari lain. Jika tidak, dia akan dihukum kerana sengaja meneruskan.
مَا إذَا طَلَعَ عَلَيْهِ الْفَجْرُ وَهُوَ مُجَامِعٌ فَاسْتَدَامَ فَإِنَّ الْأَصَحَّ الْمَنْصُوصُ وُجُوبُ الْكَفَّارَةِ مَعَ انْتِفَاءِ فَسَادِ الصَّوْمِ فِي هَذِهِ الصُّورَةِ
“Jika fajar terbit, sementara seseorang berbicara, tetapi masih meneruskannya, maka berdasarkan nas yang paling sahih, dia wajib menjalankan penebusan dosa, walaupun mengalami kerosakan fizikal berpuasa dalam keadaan ini (kerana puasa tidak sah).”
Kesebelas, persetubuhan pasti dilakukan pada bulan Ramadan. Ia berbeza jika pelaku tidak pasti dia telah memasuki bulan Ramaadhan, maka dia berpuasa dengan hasil Ijtihad dan membatalkan puasa dengan hubungan seks, tetapi Ijtihad beliau ternyata salah, maka tidak ada kewajiban penebusan baginya. Wallahu a’lam.
Kafarat Jimak
Telah diketahui bahawa seseorang yang sengaja berbuka puasa di Bulan Ramadhan dengan melakukan persetubuhan atau hubungan seksual, wajib mematuhi kifarah ‘ udhma (penebusan dosa besar).
Penebus dosa untuk hubungan seks pada siang hari adalah sama dengan penebus dosa untuk zhihar, iaitu pembebasan seorang hamba perempuan yang beriman, berpuasa selama dua bulan berturut-turut atau jika dia tidak dapat menyediakan makanan untuk 60 orang miskin, masing-masing sebanyak satu mud (1 kg kurang).
Persoalan kaffarah jimak ini adalah berdasarkan Hadith Abu Hurairah:
Seorang lelaki datang kepada Nabi. kemudian berkata,
“Celakalah saya! Saya mengganggu isteri saya (pada siang hari) di Bulan Ramadhan.”
Rasulullah,
“Bebaskan seorang budak perempuan.”
Dijawab oleh lelaki,
“Saya tidak mampu.”
Dia kembali untuk berkata,
“Puasa selama dua bulan berturut-turut.”
Lelaki itu menjawab lagi,
“Saya tidak mampu.”
Dia kembali untuk berkata,
“Berikan makanan kepada enam puluh orang miskin.”(HR. Al-Bukhari)
Hadis ini menjelaskan bahawa islam adalah agama yang memudahkan rakyatnya. Sekiranya anda tidak dapat membebaskan hamba, maka cepat 2 bulan berturut-turut. Sekiranya anda tidak mampu, maka ada pilihan ketiga, iaitu memberi makan 60 orang miskin, seperti yang dipetik dari video di bawah.
Mari kita lihat Kajian ini, mari kita lebih introspektif jika sengaja membatalkan puasa adalah perkara yang tidak remeh!
Bagaimana Hitungan Pembayaran Kaffarah Jimak?
Pada dasarnya penebusan untuk hubungan seks semasa berpuasa pada bulan Ramadan berdasarkan peruntukan yang disampaikan oleh Nabi Muhammad sallallahu ‘ alaihi wa sallam kepada salah seorang sahabatnya yang melakukan hubungan seks pada hari Ramadan, antara lain adalah:
1. Berpuasa selama dua bulan tanpa gangguan. Tetapi jika anda tidak mampu, maka bayarlah dengan menghidangkan hidangan kepada orang miskin.
2. Membayar penebusan dengan memberi makan 60 orang miskin, terutamanya mereka yang berada di kawasan kejiranan kami. Sekiranya tidak dapat, dalam erti kata tidak dapat mendaftar dan mencari 60 orang, maka ia boleh diwakilkan kepada pihak kedua yang dapat mencari. 
Kepentingan kelajuan dan cara membayarnya
Bagi tahap penebusan untuk memberi makan ini untuk setiap orang adalah sebanyak 1 makanan 1 mud, seperti beras. 1 mud adalah kira-kira 750 gram. Oleh itu, beras yang digunakan adalah sebanyak 45 kilogram. Ini berdasarkan kiraan madzhab Shafi’i yang memerlukan makanan pokok.
Manakala, jika pembayaran dengan makanan asas sukar atau sangat menyusahkan, maka di madzhab hanafi dibenarkan membayar penebusan dengan nilai wang, dan tentu saja juga sesuai dengan kadar penebusan di madzhab ini, yaitu 1 Shaa’ atau 3.25 – 3.8 Kg untuk satu penerima, dengan jumlah keseluruhan 195 kg.
Lebih lanjut, jika harga purata beras Rp 10,000, – / kg, maka 3.25 kg = 32,500 / orang. Kemudian jumlahnya ialah 60 x 32,500 = Rp 1,950,000, -. Walaupun di madzhab hanafi ia dibenarkan membayar dengan wang, lebih penting untuk menggunakan pandangan majoriti ulama, iaitu dengan makanan asas dan boleh diberikan secara langsung oleh pembayar penebusan, jika tidak ada kesulitan.
Siapa yang patut membayar denda penebus dosa?
Dalam kes suami, dia hanya suami. Isteri harus dibenarkan melakukan qodho. Sekiranya isteri berada dalam keadaan paksa semasa persetubuhan, seperti ancaman diseksa atau dipukul, maka isteri sama sekali tidak mengambil bahagian dalam membayar penebusan dosa, baik membantu menebusnya melalui makanan atau berpuasa selama dua bulan berturut-turut (60 hari).
Sebaliknya, apabila suami pergi dan tidak mempunyai masa untuk membayar penebusan dosa, maka isteri tidak mempunyai kewajipan sama sekali untuk penebusan dosa. 
Walau bagaimanapun, terdapat juga pendapat ulama Malikiah dan Hanafiah yang menjelaskan bahawa suami dan isteri wajib menanggung penebusan dosa jika mereka berdua melakukan perbuatan itu secara sukarela atau tanpa paksaan. 
Ia juga lebih penting untuk bertaubat dan berjanji kepada Allah untuk tidak mengulangi perbuatan berbuka puasa seperti ini pada bulan ramadan adalah lebih penting.
Bilakah Pembayaran Kaffarah?
Bayaran penebusan boleh dibuat sehingga sebelum memenuhi bulan Ramadan pada tahun berikutnya. Kemudian, had maksimum adalah akhir bulan Shaban (jangka masa 11 bulan).
Adakah Mungkin Untuk Membayar Secara  ansuran? 
Boleh. Sekiranya anda tidak dapat berpuasa selama dua bulan berturut-turut, maka penebusan boleh dilakukan dengan memberi makan 60 orang miskin sekaligus atau secara ansuran mengikut kemampuan. Perkara lain yang perlu diperhatikan ialah pembahagian penebusan diberikan kepada 60 orang yang berbeza.
Adakah Dibolehkan Membayar Kaffarah Kepada Orang Bukan Islam?
Membayar penebusan boleh dilakukan dengan memberi makan kepada orang Islam yang miskin dan memerlukan. Majoriti ulama melarang pembahagian penebusan yang diberikan kepada orang bukan Islam kerana kedudukan mereka sama wajibnya, seperti zakat. Zakat hanya boleh diberikan kepada orang Islam.
Niat Taubat
Biasanya, puasa penebusan dosa adalah sama seperti puasa lain. Perbezaannya terletak pada masa pelaksanaan iaitu 2 bulan berturut-turut (60 hari) dan niat. Sekiranya anda ingin menyelesaikan denda dengan berpuasa, maka ini adalah niat membaca: 
نوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ لِكَفَارَةِ فَرْضًا ِللهِ تَعَالَى
Terjemahan Latin: Nawaitu sauma gadin likaffarin lillahi Ta’ala
Maksudnya: “Saya berniat untuk berpuasa esok untuk membuat penebus dosa (di tengah-tengah menyebut penebus dosa-nya) wajib kerana Allah Ta’ala”
Demikian pembahasan singkat tentang kaffarah yang disebabkan oleh persetubuhan pada hari bulan Ramadhan. Semoga artikel ini bermanfaat untuk kita semua.

Bagikan:

Tags

Leave a Comment