Apakah Setan Akan Merasa Kepanasan Disiksa Di Neraka?

No comments

Pertanyaan: Akankah Iblis masuk Neraka? Bagaimana dia bisa masuk neraka padahal dia sendiri diciptakan dari api? Adakah dalil yang menegaskan bagaimana dia akan disiksa di neraka?

Jawaban:

Pertama: Mengenai Iblis yang masuk Neraka dan menetap di dalamnya selama-lamanya, ini adalah satu hal yang tidak diragukan lagi. Allah telah menyebutkan akan keadaannya kelak di neraka dalam banyak ayat, seperti berikut ini:

Allah berfirman kepada Iblis: “Mengapa kamu enggan bersujud kepada Adam?” Iblis menjawab: “Aku lebih baik daripada Adam. Engkau telah menciptakan aku dari api, sedang Engkau ciptakan Adam dari tanah.” 
Allah berfirman kepada Iblis: “Wahai iblis, jika demikian turunlah kamu dari surga. Kamu tidak berhak berlaku congkak dalam surga. Karena itu, keluariah kamu dari surga. Sesungguhnya kamu termasuk golongan yang hina.” 
Iblis berkata: “Wahai Tuhan, berikanlah tempo kepadaku sampai hari kiamat, saat manusia dihidupkan kembali setelah mati.’
Allah berfirman kepada Iblis: “Kamu diberi tempo sampai hari kiamat.”  
Iblis berkata: “Wahai Tuhanku, karena Engkau telah mengusirku dari surga, pasti aku akan menjauhkan manusia dari agama-Mu yang benar. 
Aku pasti akan menggoda manusia dari depan, belakang, kanan, dan kiri mereka, sehingga Engkau akan melihat sebagian besar manusia tidak taat kepada-Mu.” 
Allah berfirman kepada Iblis: “Wahai Iblis, keluarlah kamu dari surga dalam keadaan hina dan tercela. Siapa pun manusia yang mengikuti kamu, pasti Aku akan masukkan dia bersama kamu ke neraka Jahanam.” 
Imam Al-Tabari berkata: Ini adalah sumpah dari Allah, Azza wajalla, Dia bersumpah bahwa siapa pun di antara anak-anak keturunan Adam yang mengikuti musuh Allah yaitu Iblis dan menaatinya, maka Allah akan mengisi Neraka dengan mereka semua, yaitu, dengan orang-orang kafir di antara manusia yang mengikuti Iblis, dan bersama Iblis dan keturunannya. Selesai kutipan. (Tafsir al-Tabari, 8/139)
2. Allah berfirman: Allah berfirman: “Wahai iblis, mengapa kamu tidak mau bersujud bersama para malaikat?” Iblis menjawab: “Aku tidak akan pernah sujud kepada Adam yang diciptakan dari tanah kering yang berasal dari lumpur hitam yang berbau.”
Allah berfirman: “Wahai iblis, kalau begitu keluarlah dari surga, karena sesungguhnya kamu terkutuk, dan kamu akan tetap dilaknat sampai hari pembalasan.” 
Iblis berkata: “Wahai Tuhanku, berilah aku kesempatan sampai hari segenap manusia dibangkitkan dari kuburnya.” 
Allah berfirman: “Kamu diberi kesempatan. Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi kesempatan…. hingga ayat ke: 43. ‘Dan sungguh, Neraka adalah tempat yang dijanjikan bagi mereka semua. ‘Itu (Neraka) memiliki tujuh gerbang, karena masing-masing gerbang itu adalah kelas (khusus) (pendosa) yang ditugaskan” [al-Hijr (15): 32-44] 
Syaikh Al-Shinqiti (semoga Allah merahmatinya) berkata: Setiap ayat yang menyebutkan bagaimana Iblis menyesatkan anak Adam juga menyatakan bahwa Iblis dan semua orang yang mengikutinya akan berada di Neraka, sebagaimana Allah berfirman di sini: “Dan sungguh, Neraka adalah tempat yang dijanjikan bagi mereka semua. Itu (Neraka) memiliki tujuh pintu”. (Adwa’ al-Bayaan, 13/3)
Kedua, Adapun bagaimana Setan disiksa dalam api padahal ia sendiri diciptakan dari api, maka jawabannya adalah sebagai berikut: 
Jin meskipun diciptakan dari api, bukan berarti saat sekarang menjadi api, sebagaimana manusia diciptakan dari debu dan bukan berarti sekarang berupa debu (tanah). 
Abu Al-Wafa bin Aqiel berkata: penyandaran setan dan jin kepada api, maka sama seperti menyandarkan asal muasal penciptaan manusia, yang berasal dari tanah liat dan tembikar. Yang mana maksudnya adalah apa yang ada dalam kasus penciptaan manusia adalah bahwa asalnya adalah dari tanah liat, dan manusia itu tidak benar-benar berbentuk tanah liat, tetapi itu adalah dahulunya tercipta dari tanah liat. Demikian juga halnya jin pada awalnya adalah api.
Manusia meskipun diciptakan dari tanah namun ketika dikubur dengan tanah ia akan mati, jika dipukul dengan tanah akan kesakitan dan terluka, maka itu juga tidak aneh bahwa jin diciptakan dari api, dan mereka disiksa oleh api neraka dan merasakan kesakitan.
2. Diriwayatkan bahwa Abu Darda’ berkata: Rasulullah berdiri (dalam shalat) dan kami mendengarnya berkata: “Aku berlindung kepada Allah darimu.” Kemudian dia berkata: “Aku mengutukmu dengan laknat Allah,” tiga kali, dan dia mengulurkan tangannya seolah-olah akan mengambil sesuatu. Setelah dia selesai shalat, kami berkata: “Ya Rasulullah, kami mendengar Anda mengatakan sesuatu dalam doa Anda yang belum pernah kami dengar sebelumnya, dan kami melihat Anda mengulurkan tangan.” 
Rasulullah bersabda: “Musuh Allah Iblis datang dengan mereka api untuk melemparkannya ke wajahku, jadi aku berkata, ‘Aku berlindung kepada Allah darimu,’ tiga kali, lalu aku berkata: ‘Aku mengutukmu dengan penuh laknat Allah,’ tetapi dia tidak kembali, tiga kali. Kemudian saya ingin menangkapnya, dan demi Allah, jika bukan karena doa saudara kita Sulaiman, pagi ini dia akan diikat dan anak-anak penduduk Madinah akan bermain dengannya.” (Diriwayatkan oleh Muslim, 542.)
Dari kedua hadits ini jelas bagi kita bahwa jin bukan api seperti yang sekarang kita lihat. Hal ini ditunjukkan dengan kesejukan yang dirasakan Rasulullah dari lidah setan, sebagaimana disebutkan dalam hadits pertama. Jika setan masih dalam bentuk api, dia tidak perlu membawa seberkas api untuk dilemparkan ke wajah Nabi, dan anak-anak tidak akan mampu bermain dengan dia.

3. Nabi mengatakan: “Setan mengalir melalui anak Adam seperti darah mengalir.” Diriwayatkan oleh al-Bukhaari (1933) dan Muslim (2175). Jika setan itu api, dia akan membakar manusia, karena setan itu ada di dalam dirinya.

Jadi kita bisa melihat perbedaan antara Setan yang menjadi api dan diciptakan dari api. Jika Setan sekarang adalah api – untuk alasan argumen – dan Allah ingin menghukumnya dengan api Neraka, maka Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan Dia tidak mampu apa-apa. Wallahu a’lam.

Bagikan:

Tags

Leave a Comment