Apakah Hukum Perceraian Di Bulan Ramadhan?

No comments
Apakah Hukum Perceraian Di Bulan Ramadhan?


Fatwapedia.com – Dalam ikatan perkahwinan, kadang-kadang tidak selalu berjalan lancar, tidak selalu ada pandangan atau keinginan yang sehaluan. Adakalanya juga kerana masalah itu menjadi punca penceraian yang berakhir dengan perpisahan. Perkara ini sering dialami oleh pasangan suami isteri yang belum mempunyai kematangan dan kematangan pemikiran atau yang melangsungkan perkahwinan dan tidak melangsungkan perkahwinan kerana Allah. 
Semua orang pastinya tidak mahu perkara ini berlaku, dalam perhubungan sentiasa ada harapan untuk mencapai cinta sejati dalam Islam, dapat sentiasa hidup bersama dalam suka dan duka, di dunia dan di akhirat. Namun, bagaimana jika kebersamaan tidak dapat dielakkan dan penceraian berlaku pada bulan Ramadan, bulan kebersamaan yang sepatutnya sangat bermakna?
Kini, para pembaca yang dirahmati Allah, untuk memahami lebih lanjut masalah ini, mari kita lihat perincian lengkapnya dalam artikel berikut, kita lihat sepenuhnya dalam artikel berikut, hukum talak di bulan ramadhan.

Perceraian Adalah Jalan Terakhir

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memerintahkan (memerintahkan) melalui firman-Nya kepada pasangan suami isteri (yang bersengketa) supaya berdamai dan menyatukan kembali dengan penuh kasih sayang dengan melakukan perkara-perkara yang boleh mengembalikan cinta mereka berdua, agar perceraian dapat dielakkan dan keutuhan tangga rumah boleh dikekalkan. perbezaan satu, dua, tiga perceraian mempunyai makna yang sama dan semuanya membawa kepada perpisahan. Antaranya ialah cara suami menasihati isteri dan tidur berjauhan dengannya untuk saling introspeksi dan supaya timbul rasa rindu di antara keduanya. Jika dua perkara ini masih belum mendatangkan hasil, jika seorang suami merasa telah menasihati isterinya tetapi masih tidak mengubah sikap isterinya, maka suami boleh memukul isterinya dengan pukulan ringan, bukan di muka, dan tidak mencederakan. seperti kata perkataan.
Talak (yang boleh dirujuk) adalah dua kali. Selepas itu, bolehlah berdamai dengan cara yang ma’ruf atau bercerai dengan cara yang baik. Tidak halal kamu mengambil kembali apa yang telah kamu berikan kepada mereka, kecuali jika keduanya khuatir tidak akan dapat melaksanakan syariat Allah. Jika kamu bimbang kedua-duanya (suami isteri) tidak dapat menjalankan syariat Allah, maka tidak ada dosa bagi keduanya mengenai bayaran yang diberikan oleh isteri untuk menebus dirinya…” (QS. Al-Baqarah: 229).
Jelas firman Allah bahawa yang lebih baik adalah bersatu dalam ikatan perkahwinan yang suci kerana Allah, menikmati erti perkahwinan yang indah dalam Islam, dan mengelakkan perpisahan. Perceraian adalah jalan terakhir dan harus dielakkan serta berusaha mencari jalan keluar lain yang terbaik, agar tidak timbul perpecahan dan ikatan kasih sayang serta jalan pahala sebagai suami isteri terpelihara dan kekal abadi di akhirat kelak.
Jika rumah tangga masih dapat dikekalkan dan masalah yang berlaku dapat diselesaikan atau dibincangkan dengan baik, maka adalah lebih baik jika kita saling bersabar dan memupuk rasa sayang antara satu sama lain kerana cinta dalam Islam mempunyai keindahan yang luar biasa, tetapi jika memang perkahwinan benar-benar membuatnya. jauh dari matlamat perkahwinan itu sendiri disyariatkan oleh Allah dan menjadikan setiap hari sedih, maka perceraian adalah jalan terakhir.

Hukum Talak di Bulan Ramadhan

Talak di bulan Ramadan tidak diatur secara khusus dalam sumber hukum syarak, tetapi disesuaikan dengan syarat dan jalan yang dipilih atau sebab perceraian secara umum yang dianggap hampir sama dengan bulan-bulan lain. Tetapi di bulan Ramadhan yang diberkati Allah ini, perlu ada kebersamaan dan kedamaian antara suami isteri, muhasabah diri dan perbaiki diri, bukan perceraian dan perpisahan.
Allah berfirman bahawa di bulan Ramadhan adalah waktu untuk melakukan kebaikan, jika ada masalah antara suami isteri dan menyebabkan suami marah dan tidak redha kepada isterinya, sebenarnya tidak menjejaskan puasa Ramadhan itu. dilakukan selagi tidak menyebabkan emosi atau penyakit jantung.
Inilah asas hukum talak pada bulan Ramadhan iaitu hendaklah dapat memikirkannya dengan lebih mendalam sambil bersabar dan mendekatkan diri kepada Allah, meminta jalan yang terbaik selain bercerai dan mencari ketenangan, tetapi jika kamu berdua tetap kuat dan hubungan perkahwinan yang kamu jalani tidak mampu mendekatkan mereka beriman kepada Allah, bercerai dibolehkan kerana tiada jalan yang lebih baik daripada itu.
Jika kamu khawatir mereka (isteri-isteri kamu) melakukan nusyuz (derhaka), maka nasihatilah mereka dan pisahkan mereka dari tempat tidurmu dan pukullah mereka. Jika mereka mentaatimu, maka tidak ada jalan (sebab untuk kamu menceraikan mereka). Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. An-Nisa’: 34).
Firman Allah menjelaskan bahawa perceraian pada bulan Ramadhan dan bulan-bulan lain adalah pilihan terakhir, jauh lebih baik berpisah dari tempat tidur masing-masing seketika dan merasai apa yang terjadi apabila keduanya berjauhan, puasa Ramadhan yang membuat hati. lebih tenang akan memberi arahan yang jelas.yang terbaik iaitu kebersamaan lebih indah atau sebaliknya.Perlu diingatkan bahawa perpisahan (cerai) yang dilakukan oleh suami isteri dengan cara yang baik adalah suatu perkara yang jauh lebih baik dan lebih mulia. daripada perpecahan dan perselisihan yang berlaku dalam rumah tangga yang mengakibatkan hilangnya tujuan utama perkahwinan atau perkahwinan atau kehilangan nikmat dalam perkahwinan. Oleh karena itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
“Dan jika keduanya bercerai, maka Allah akan memberikan kepada keduanya dari limpahan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Bijaksana” (QS. An-Nisa’: 130). 
Allah menjelaskan sekiranya perceraian dan perpisahan berlaku kerana agama dan bukan kerana nafsu, maka mereka berdua akan menemui jalan yang lebih baik.
Dari firman Allah, dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Bulan Ramadhan adalah waktu untuk kebersamaan dan kasih sayang serta muhasabah diri dan memperbaiki diri dengan mendekatkan diri kepada Allah, jika ada masalah rumah tangga antara suami isteri jauh lebih baik untuk difikirkan dengan sabar sambil meningkatkan amalan-amalan bulan Ramadhan agar menjadi jalan kebaikan antara satu sama lain.
2. Bercerai dalam bulan Ramadhan dilakukan kerana syahwat, bukan kerana tidak serasi kerana syariat Islam, maka ia menjadi manifestasi bahawa seseorang itu tidak dapat mengawal hawa nafsunya sendiri dan boleh mengurangkan keberkatan atau kesempurnaan ibadah Ramadhan yang dilakukan.
3. Jika perdamaian telah dibuat dan nasihat telah diterima, tetapi masih terdapat perselisihan faham, dan perkahwinan yang berlaku tidak sesuai dengan syariat dan tujuan perkahwinan dalam Islam, dan kedua-duanya merasa sakit terhadap masing-masing. lain, maka perceraian di bulan Ramadhan boleh dilakukan sebagai jalan terakhir.jalan yang baik dan tetap memperhatikan hak dan kewajipan masing-masing yang wajib ditunaikan.
Hukum Talak di Bulan Ramadhan di Negara Islam
Baiklah para pembaca yang dirahmati Allah, di negara kita Indonesia mungkin belum ada peraturan mengenai hukum perceraian di bulan Ramadhan dan dianggap sebagai kes atau masalah biasa seperti perceraian yang dilakukan pada bulan-bulan lain. Namun, ini berbeza dengan negara Palestin yang melarang rakyatnya melakukan penceraian pada bulan Ramadan atas sebab-sebab yang telah ditetapkan.
Peraturan larangan perceraian pada bulan Ramadan dikeluarkan oleh Pengerusi Qadhi Qhudath Palestin, Mahmoud Al-Habashi. Dalam kenyataannya, Mahmoud Al-Habashi melarang semua pendaftaran kes penceraian sepanjang bulan Ramadan kerana menganggap bulan Ramadan bukan masa untuk bersedih dan bukan masa untuk melakukan kebersamaan dan perceraian yang tidak disenangi. Allah.
Dalam pekelilingnya, Mahmoud Al-Habashi hanya membenarkan kes-kes khusus perceraian yang boleh membawa kesan yang sangat buruk atau memberi kesan kepada ibadah Ramadan dan memberi kesan kepada ketenteraman ibadat jika tidak dipisahkan segera, contohnya ialah masalah keganasan rumah tangga. yang boleh mendatangkan bahaya kepada salah satu pihak.
Penasihat hal ehwal agama dan perhubungan Islam Presiden dalam kenyataannya menjelaskan terdapat peningkatan dalam pemfailan kes penceraian pada bulan Ramadan yang mulia ini berbanding bulan-bulan lain atas sebab-sebab yang sepatutnya diselesaikan dengan baik dan dengan memperbaiki antara satu sama lain.
“Keputusan ini adalah hasil kajian statistik kes perceraian pada bulan Ramadan tahun lalu,” jelas pejabat penasihat presiden bagi hal ehwal agama dan perhubungan Islam itu. Pejabat penasihat Presiden bagi hal ehwal agama dan hubungan Islam menjelaskan bahawa pada siang hari bulan suci Ramadan kadang-kadang seseorang itu tidak berada dalam keadaan stabil akibat puasa yang dijalankan dan memutuskannya tanpa pertimbangan yang teliti.
Dari berita ini dapat disimpulkan bahawa di dalam bulan Ramadhan hendaklah bulan yang penuh kesabaran dan bulan yang penuh kebaikan dan saling memaafkan, itulah yang harus dilakukan oleh suami isteri iaitu saling memahami dan memahami dengan lebih baik sehingga agar perceraian dapat dicegah dan keluarga kembali bahagia dan perkahwinan kerana Allah.
Sekianlah artikel kali ini, semoga bermanfaat. Terima kasih. salam mesra.

Bagikan:

Tags

Leave a Comment