8 Herbal Untuk Pengobatan DBD Secara Alami

No comments
8 Herbal Untuk Pengobatan DBD Secara Alami
Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu ancaman serius dalam dunia kesehatan global. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan memiliki potensi untuk menimbulkan dampak yang fatal jika tidak diatasi dengan cepat dan tepat. Ancaman DBD bukanlah hal yang sepele; setiap tahunnya, jutaan orang di seluruh dunia terinfeksi, menyebabkan beban kesehatan yang signifikan di berbagai negara. Oleh karena itu, memahami risiko, gejala, dan langkah-langkah pencegahan yang efektif menjadi krusial dalam menjaga kesehatan masyarakat dan mengurangi penyebaran penyakit yang mematikan ini.

Pengobatan Alami dan Tradisional untuk Mengatasi Demam Berdarah Dengue (DBD)

Demam berdarah dengue (DBD) merupakan sebuah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti. DBD dapat menimbulkan komplikasi serius seperti perdarahan organ dalam yang berakibat fatal jika tidak segera ditangani. Ada berbagai macam opsi pengobatan yang dapat digunakan untuk meredakan gejala DBD, baik dalam bentuk obat alami maupun obat medis.
Namun, perlu dicatat bahwa belum ditemukan obat spesifik yang benar-benar mujarab untuk menyembuhkan penyakit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk Aedes ini. Dokter umumnya akan merekomendasikan opname dan penggunaan obat pereda nyeri seperti paracetamol untuk membantu meringankan gejalanya.
Selain pengobatan medis, terdapat beberapa jenis obat alami dan tradisional yang diyakini dapat membantu dalam mempercepat penyembuhan DBD serta meningkatkan daya tahan tubuh dalam melawan infeksi.

Berbagai Pilihan Obat Alami untuk DBD:

1. Jambu Biji: 

Buah jambu biji merupakan salah satu obat tradisional yang populer digunakan untuk mengatasi demam berdarah. Mengandung trombinol, jambu biji diyakini dapat merangsang produksi trombosit dalam tubuh, mengatasi penurunan jumlah sel darah merah, dan meningkatkan jumlah trombosit. Selain itu, kandungan magnesium, zat besi, fosfor, dan kalsium dalam jambu biji turut membantu meningkatkan jumlah keping darah serta memperbaiki jaringan pembuluh darah yang rusak.

2. Beras Angkak:

Angkak adalah beras merah dari Tiongkok yang difermentasi dengan ragi Monascus purpureus. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa angkak memiliki potensi dalam meningkatkan jumlah trombosit dalam darah, membantu proses penyembuhan pasien DBD.

3. Echinacea: 

Tanaman herbal ini sering digunakan untuk mengobati demam dan flu. Menurut Pakistan Journal of Clinical and Biomedical Research, echinacea dapat memicu produksi protein dan interferon tambahan dalam tubuh, yang berperan dalam meningkatkan daya tahan tubuh dalam melawan bakteri dan virus.

4. Daun Pepaya:

Daun pepaya telah diselidiki dalam beberapa penelitian di India yang menunjukkan kemungkinan manfaatnya dalam meningkatkan jumlah trombosit dalam darah penderita DBD. Daun pepaya diyakini membantu menstabilkan dinding sel keping darah sehingga tidak mudah dihancurkan oleh virus dengue.

5. Patikan Kebo (Gulma):

Tanaman patikan kebo (Euphorbia hirta) merupakan salah satu jenis tanaman yang sering dianggap sebagai gulma di beberapa daerah. Tanaman ini memiliki ciri khas daunnya yang berbentuk bulat telur dengan ujung runcing. Di Indonesia, tanaman patikan kebo juga dikenal dengan sebutan “gulma susu” atau “gulma kerbau”. 
Meskipun sering dianggap sebagai gulma, tanaman ini memiliki sejumlah manfaat tradisional dalam pengobatan herbal di beberapa budaya. Patikan kebo digunakan dalam pengobatan tradisional untuk berbagai kondisi kesehatan seperti diare, radang tenggorokan, dan beberapa penyakit lainnya. 
Tanaman ini diyakini memiliki manfaat sebagai obat herbal tradisional untuk DBD. Penelitian di Filipina menunjukkan bahwa tanaman patikan kebo dapat mengurangi pembentukan plak virus DBD.

6. Daun Sambiloto:

Tanaman daun sambiloto, yang memiliki nama ilmiah Andrographis paniculata, adalah tumbuhan yang sering digunakan dalam pengobatan tradisional di berbagai negara, terutama di Asia Tenggara. Tanaman ini dikenal karena kandungan senyawa aktif yang memiliki potensi dalam pengobatan berbagai penyakit.
Daun sambiloto memiliki bentuk dan ukuran yang bervariasi, biasanya tumbuh dengan tinggi sekitar 30 hingga 110 cm. Daunnya berbentuk lanset dengan tepi yang bergerigi dan memiliki bunga kecil berwarna putih atau ungu yang tumbuh pada bagian ujung tangkai. Tanaman ini juga menghasilkan buah kecil yang berbentuk kapsul.
Bagian yang paling sering digunakan dari tanaman sambiloto adalah daunnya. Daun sambiloto kaya akan senyawa-senyawa aktif, terutama andrografolida, yang diyakini memiliki sifat antiinflamasi, antivirus, dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Karena sifat-sifat inilah, daun sambiloto sering digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengatasi berbagai penyakit seperti pilek, flu, demam, Virus DBD, infeksi saluran pernapasan, dan kondisi peradangan lainnya.
Selain sebagai bahan obat, daun sambiloto juga telah digunakan dalam industri farmasi untuk membuat berbagai produk kesehatan, seperti suplemen herbal atau sirup, yang dianggap membantu meningkatkan daya tahan tubuh dan membantu mengatasi penyakit tertentu. Namun, sebelum menggunakan daun sambiloto sebagai obat, konsultasikan terlebih dahulu dengan profesional medis untuk memastikan keamanan serta dosis yang tepat sesuai dengan kondisi kesehatan individu.

7. Makanan Kaya Vitamin C:

Sayuran dan buah-buahan tinggi vitamin C seperti kubis, brokoli, kembang kol, jeruk, kiwi, dan mangga dapat membantu dalam memperbaiki jaringan tubuh yang rusak serta memperkuat sistem kekebalan tubuh dalam melawan kuman penyebab penyakit.
Berikut daftarnya:

Buah-buahan:

  • Jeruk dan jeruk nipis: Mengandung konsentrasi tinggi vitamin C.
  • Strawberi: Kaya akan vitamin C dan antioksidan.
  • Kiwi: Mengandung vitamin C yang signifikan.
  • Paprika: Terutama paprika merah memiliki kandungan vitamin C yang tinggi.
  • Mangga: Sumber yang baik dari vitamin C.

Sayuran:

  • Brokoli: Mengandung tingkat vitamin C yang cukup.
  • Lada hijau: Menyediakan vitamin C serta nutrisi penting lainnya.
  • Tomat: Baik sebagai sumber vitamin C.
  • Bayam: Sayuran hijau yang kaya akan vitamin C.
  • Kubis hijau: Menyediakan vitamin C dalam jumlah yang baik.

Makanan-makanan ini dapat membantu memenuhi kebutuhan harian akan vitamin C dalam diet sehari-hari.

8. Suplemen Seng:

Seng adalah mineral penting yang dapat membantu meningkatkan jumlah interferon dalam tubuh, yang berperan dalam melindungi tubuh dari virus DBD. Konsumsi makanan atau suplemen seng dapat menguatkan sistem kekebalan tubuh dalam melawan virus.
Meskipun obat-obatan alami ini dianggap dapat membantu, penting untuk diingat bahwa konsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat-obatan ini sangatlah penting. Hal ini karena dosis yang tepat dan kemungkinan interaksi dengan obat-obatan lain perlu dipertimbangkan.

Kesimpulan:

Obat-alami yang disebutkan di atas adalah sebagian dari berbagai macam pilihan pengobatan yang dapat dipertimbangkan dalam meredakan gejala dan membantu proses penyembuhan DBD. Namun, penggunaan obat-alami ini harus dipertimbangkan dengan bijak dan sebaiknya dalam pengawasan atau dengan saran dari dokter untuk memastikan keamanan serta efektivitasnya dalam setiap kondisi individu.

Bagikan:

Tags

Leave a Comment